Kapitalisme kasino di NFT. NYC, plus, apakah NFT benar-benar mati? #hearsay | Pendapat

Halo para pembaca yang budiman, sudahkah kalian mendengar tentang Kapitalisme kasino di NFT? Di NYC, fenomena ini semakin merajalela dan menarik perhatian banyak orang. Namun, pertanyaannya, apakah NFT benar-benar mati? Simak artikel ini sampai selesai untuk mengetahui jawabannya! #hearsay Ayo, jangan lewatkan informasi menarik ini!

Kapitalisme kasino di NFT. NYC, plus, apakah NFT benar-benar mati? #hearsay | Pendapat

Dari pesta kapal pesiar degen Magic Eden hingga mixer multichain Forbes, NFT. NYC menawarkan tontonan kelebihan dan elitisme, dan kemudian beberapa lagi di episode lain #hearsay, kolom gosip mingguan yang melihat ke dalam perut crypto yang gerah.

Di barat liar cryptocurrency, tren datang dan pergi lebih cepat daripada pecandu di rumah perangkap. Tepat ketika para pakar siap untuk menghapus token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT) sebagai mati, koleksi digital yang lahir, dan kadang-kadang dibakar, di blockchain mungkin — sebagai gantinya — sedang mengalami kebangkitan.

Pada tahun 2023, ketika berita utama meneriakkan “NFT Bubble Burst” dari langit-langit, perpecahan mulai muncul di komunitas NFT—salah satunya melihat media perlahan mulai terpisah dari pesan. Pergeseran yang banyak diperdebatkan lebih ke arah utilitas. Janji yang pernah diberikan blockchain kepada seniman digital — royalti ad infinitum — segera, berkat Blur, terungkap sebagai kebohongan.

Menurut data terbaru, penjualan NFT pada kuartal terakhir telah menurun, membuat banyak orang menyatakan matinya kegilaan seni digital. Namun, pemeriksaan lebih dekat mengungkapkan realitas yang lebih bernuansa.

Ambil edisi terbaru NFT. NYC (yang berakhir 5 April). Didirikan pada tahun 2018, acara ini meledak pada tahun 2021 setelah pasar bull besar yang melihat penjualan NFT mencapai $17.6 miliar, sebagian berkat pertemuan harga cryptocurrency, dukungan selebriti, dan pengakuan NFT sebagai seni rupa yang dicap karet oleh rumah lelang besar seperti Sotheby’s dan Christie’s. Peristiwa semacam itu membuka jalan bagi peningkatan pesat dalam pengakuan budaya dan kesadaran akan NFT (terima kasih kepada Beeple), yang sekali lagi mengikuti siklus boom/bust besar-besaran yang digunakan para kritikus cryptocurrency untuk melukis seluruh industri sebagai satu kasino raksasa.

Memang, pada tahun 2022, dengan jatuhnya harga cryptocurrency dan gejolak di pasar keuangan setelah invasi Rusia ke Ukraina, aset digital juga mendapat pukulan besar. Lewatlah sudah hari-hari mencetak punk pixelated atau kera bosan di Ethereum dan membaliknya untuk 10 atau acara 100x keuntungan, datanglah aset dunia nyata, merek besar dan e-commerce. Menurut laporan pengawas industri NonFungible, kuartal ketiga tahun 2022 mengalami penurunan volume transaksi sebesar 77%, diikuti oleh kerugian bersih mencapai $450 juta dari tahun sebelumnya.

Laporan Pasar Triwulanan NFT Q3 2022 – Kinerja Global | Sumber: NonFungible

Namun, pada akhir tahun 2023, pasar NFT tampak jauh dari mati. Sebaliknya, lebih dewasa. Pada NFT minggu lalu. Salah satu pendiri NYC Jodee Rich mengakui hal itu, menyatakan dengan tegas bahwa “luka bakar spekulatif telah berlalu.”

Pembakaran spekulatif itu, perlu dicatat, dimulai dengan sungguh-sungguh tahun lalu ketika dua platform perdagangan NFT populer, OpenSea dan Blur, memulai apa yang sekarang dilihat banyak orang sebagai ‘perlombaan ke bawah’ setelah Blur menawarkan pasar tanpa biaya dengan alat yang dirancang untuk juga menghilangkan royalti bagi pembuat konten. Sebagai tanggapan, Yuga Labs dan Magic Edgen mendirikan Creator’s Alliance, yang menurut mereka adalah cara untuk mengabadikan hak royalti, hanya mendukung pasar dan proyek yang berjanji untuk menghormati mereka.

Selama NFT minggu lalu. NYC, kesenjangan digital baru tidak bisa lebih jelas. Para atlet hype di hoodies tampaknya telah digantikan dengan teknologi serius, kutu buku, dan pembicaraan membosankan tentang penyimpanan file. Di Museum of Moving Image, Erc Calderon dari Art Blocks memberikan ceramah dengan seniman generatif Tyler Hobbes yang diadakan di sela-sela NFT. NYC. Di tempat saudara Museum of Modern Art, PS1, NFT.storage, yang menggunakan penyimpanan terdesentralisasi Filecoin dan pengalamatan konten IPFS, mengadakan acara yang disebut “Momen: Seni, NFT, dan Pelestarian Budaya,” yang mempertemukan perwakilan dari FileCoin dan Protocol Labs.

Di Javits Center, tempat resmi untuk NFT. NYC, fokusnya tampaknya kurang pada teknologi atau seni dan lebih pada penjualan, merchandising dan pemasaran.  Pudgy Penguins, koleksi NFT yang meluncurkan sederet boneka di Walmart tahun lalu, sejak itu telah mengumpulkan $10 juta dengan menjual artefak digital yang berubah menjadi fisik yang suka diemong ini.

Apa yang terjadi bukanlah kematian NFT melainkan rebranding mereka. Jadi, apakah NFT mati? Jauh dari itu. Seperti burung phoenix yang bangkit dari abu, mereka mengalami metamorfosis. Apa yang kita saksikan bukanlah akhir dari NFT melainkan kalibrasi ulang pasar. Ketika investor dan kolektor menyaring puing-puing penurunan baru-baru ini, mereka membedakan permata dari omong kosong. Buih mungkin telah mereda, tetapi fundamental yang mendasarinya tetap kuat.

Dengan begitu, Kapitalisme kasino di NFT NYC menunjukkan bahwa pasar seni digital masih memiliki potensi besar untuk pertumbuhan tapi juga risiko yang harus diwaspadai. Meskipun demikian, apakah NFT benar-benar mati? Hanya waktu yang akan menjawabnya. Terima kasih kepada pembaca yang telah setia membaca artikel ini hingga selesai, sampai jumpa di artikel menarik lainnya! #hearsay

indopulsa logo

Aplikasi jual pulsa & kuota paling murah, voucher game, emoney / uang elektronik, token listrik, voucher internet, tv dan bayar tagihan online paling lengkap di Indonesia dengan sistem satu saldo deposit untuk semua layanan.

Contact

PT. KIOS PULSA INDONESIA

Nguntoronadi RT25 RW01, Kec. Nguntoronadi Kab. Magetan, Jawa Timur 63383