Berikut adalah pecundang terbesar dalam krisis perbankan AS

Krisis perbankan AS adalah salah satu krisis keuangan terburuk dalam sejarah. Pecundang terbesar dalam krisis ini adalah Lehman Brothers, sebuah perusahaan investasi. Pada tahun 2008, mereka mengumumkan bahwa mereka mengalami kebangkrutan. Ini menyebabkan kerugian masal bagi para investor. Selain itu, kebangkrutan Lehman Brothers juga menyebabkan ketidakstabilan di pasar keuangan AS dan di seluruh dunia. Akibatnya, banyak bank dan lembaga keuangan lainnya pun mengalami kebangkrutan. Pengaruhnya masih berlanjut hingga saat ini.

IndoPulsa.Co.id – Berikut adalah pecundang terbesar dalam krisis perbankan AS

Ada kepanikan di pasar keuangan ketika Silicon Valley Bank runtuh di bawah tekanan penarikan skala besar oleh deposan.

Kisah itu tumpah ke kripto melalui USDC Circle, yang memiliki cadangan di bank. Itu kehilangan patokannya pada berita bahwa itu adalah pelanggan di SVB. Hal ini menyebabkan kekhawatiran bahwa stablecoin tidak lagi didukung sepenuhnya.

Namun, kemudian dikonfirmasi bahwa cadangan Circle aman, yang memberikan beberapa bantuan ke pasar. Pasar terpusat dan terdesentralisasi mengalami gejolak karena kegagalan SVB.

Regulator AS mengonfirmasi bahwa mereka mengambil alih Silicon Valley Bank (SVB) untuk memadamkan kepanikan di antara para deposan dan mencegah penyebaran krisis dalam sistem perbankan. Ini membawa kembali kenangan tentang respons terhadap krisis keuangan 2008 dan pandemi COVID-19 pada tahun 2020.

Dalam waktu 48 jam, regulator merumuskan langkah-langkah darurat untuk menjamin semua simpanan yang disimpan di SVB dan pemberi pinjaman kripto Signature Bank. Selain itu, The Fed meluncurkan fasilitas pinjaman untuk mendukung bank lain, memastikan pemenuhan permintaan deposan.

Pertukaran cryptocurrency utama melihat penurunan yang signifikan dalam kedalaman pasar

Kedalaman pasar mengacu pada jumlah pesanan beli dan jual pada tingkat harga yang berbeda, yang menunjukkan tingkat likuiditas pasar. Penurunan kedalaman pasar menjadi perhatian yang signifikan bagi pedagang cryptocurrency karena dapat menyebabkan peningkatan volatilitas harga.

Penurunan kedalaman pasar dapat mempersulit pedagang untuk mengeksekusi pesanan besar tanpa menggerakkan harga pasar.

Menurut data pasar dari Kaiko, pertukaran cryptocurrency utama telah melihat penurunan substansial dalam kedalaman pasar karena gangguan pada saluran pembayaran USD dan kegagalan bank crypto.

Coinbase dan Binance paling terpukul, masing-masing turun 50% dan 29%. Sementara itu, Binance Global mengalami penurunan kedalaman pasar sebesar 13%.

Likuiditas per bursa dari 1 Maret 2023 hingga 13 Maret 2023 | Sumber: Kaiko.com

Gangguan dalam saluran pembayaran USD dan kegagalan bank kripto telah menjadi masalah berulang di pasar cryptocurrency, menyebabkan kekhawatiran tentang stabilitas dan keandalan sektor ini.

Circle mengalami kemunduran terhadap cadangan USDC

Dalam pergantian peristiwa yang mengejutkan, Circle, sebuah perusahaan teknologi keuangan, mengalami kemunduran yang signifikan terhadap cadangan USDC-nya.

Perusahaan baru-baru ini mengumumkan bahwa $3,3 miliar, yang menyumbang 8,2% dari total cadangan USDC sebesar $40 miliar, saat ini terjebak dalam rekening yang disita SVB. Berita ini telah mengirimkan gelombang kejut ke seluruh industri keuangan, yang menyebabkan kepanikan yang meluas dan permintaan penebusan.

Dampak situasi Circle telah dirasakan di berbagai bursa, dengan beberapa terpaksa menangguhkan layanan konversi USDC mereka. Misalnya, Binance telah menangguhkan konversi USDC ke BUSD otomatis, sementara Coinbase telah menghentikan sementara konversi USDC ke USD.

Robinhood juga telah menangguhkan setoran dan perdagangan USDC. Akibatnya, nilai USDC terpisah dari dolar AS dan mencapai level terendah sepanjang masa di $0,87 pada 13 Maret.

Parahnya kesulitan Circle dan efek riaknya pada ekosistem keuangan yang lebih luas telah menimbulkan kekhawatiran tentang stabilitas pasar mata uang digital. Insiden ini mengingatkan semua orang bahwa pasar cryptocurrency sangat tidak dapat diprediksi dan tidak stabil, meskipun mendapatkan penerimaan arus utama.

Sektor stablecoin berjuang

Sektor stablecoin telah menjadi pusat pembantaian. Masalah dimulai dengan runtuhnya terraUSD pada Mei 2022 dan sejak itu meningkat, dengan regulator memusatkan perhatian mereka pada stablecoin dalam beberapa minggu terakhir.

USDD

Kerugian pasak USDC juga berdampak pada stablecoin USDD Tron. Investor menjual USDD mereka yang membuatnya kehilangan patokannya dan diperdagangkan serendah $0,93 pada satu titik pada 11 Maret 2023.

Berikut adalah pecundang terbesar dalam krisis perbankan AS - 2USDD kehilangan patokannya pada 11 Maret 2023 | Sumber: CoinMarketCap

DAI

DAI, sebagian didukung oleh USDC, diperdagangkan serendah $0,90. Pedagang merespons dengan berbondong-bondong ke tether, stablecoin terbesar di dunia, yang memiliki nilai pasar lebih dari $72 miliar dan tidak terkena SVB. Namun, kekhawatiran tentang praktik bisnis dan cadangan Tether tetap ada.

Pasar mulai pulih pada 12 Maret setelah Circle mengumumkan akan menutupi kekurangan menggunakan sumber daya perusahaan. USDC dan DAI telah bangkit kembali dan diperdagangkan lebih dekat dengan patokan dolar mereka.

Meskipun DAI mengalami depegging karena sebagian dari its cadangan ditahan di USDC, ada aspek positif untuk situasi tersebut. Circle, perusahaan di belakang USDC, masih memiliki cadangan lain, yang berarti tidak mungkin USDC akan benar-benar kehilangan nilainya.

Selain itu, hanya sekitar 8% dari cadangan USDC yang terpengaruh, menunjukkan bahwa stablecoin diperkirakan akan pulih dan mendapatkan kembali stabilitasnya.

Perusahaan pembiayaan yang terkena dampak krisis perbankan AS

Kekhawatiran tentang kemungkinan kegagalan bank lebih lanjut setelah bank runtuh di AS menyebabkan penurunan saham bank. Namun, area pasar lain melihat kenaikan harga karena investor berharap bahwa peristiwa baru-baru ini akan mendorong Fed untuk mempertimbangkan kembali strateginya menaikkan suku bunga, yang telah menyebabkan gangguan dalam perekonomian.

Bancorp Aliansi Barat

Meskipun ada upaya untuk meyakinkan investor bahwa bank lain tidak akan terpengaruh oleh masalah yang sama dengan SVB. Kekhawatiran ini terbukti valid karena Signature Bank menjadi pemberi pinjaman ketiga yang ditutup dalam waktu seminggu, setelah penutupan bank ramah kripto Silvergate.

Berikut adalah pecundang terbesar dalam krisis perbankan AS - 3Saham Western Alliance Bancorp dari 8 Maret hingga 14 Maret 2023 | Sumber: YCharts.com

Kegagalan SVB telah memberi tekanan pada pemberi pinjaman yang lebih kecil, menyebabkan saham di Western Alliance Bancorp anjlok. Pada 13 Maret, bank yang berbasis di Arizona melihat penurunan 83% dalam sahamnya, sebelum penurunan 21% pada 10 Maret.

Bank Republik Pertama

Saham First Republic Bank mengalami penurunan signifikan lebih dari 76%, menunjukkan peningkatan kekhawatiran investor tentang stabilitas bank setelah keruntuhan SVB pada 10 Maret.

Terlepas dari upaya bank regional untuk mengatasi kekhawatiran investor mengenai kesehatan keuangannya, sahamnya turun 15% pada 10 Maret dan anjlok menjadi $19. Perdagangan saham harus dihentikan beberapa kali karena volatilitas yang tinggi.

Dalam pengajuan yang dibuat pada 12 Maret, diumumkan bahwa perusahaan akan menerima $ 70 miliar dalam pendanaan dari JPMorgan Chase dan program pinjaman darurat Fed, yang memberikan pinjaman satu tahun kepada bank dengan imbalan beberapa jenis jaminan.

Commerzbank dan Santander

Harga saham bank seperti Commerzbank dan Santander masing-masing turun secara signifikan sebesar 12% dan 7%, menyebabkan kekhawatiran atas kesehatan sektor ini.

Meskipun HSBC setuju untuk mengakuisisi saham SVB di Inggris, indeks FTSE 100 di London anjlok 2,6%, dan pasar saham lainnya di Frankfurt, Paris, dan Milan menghadapi kerugian tajam.

Analis seperti George Godber, manajer dana di Polar Capital, mengaitkan penurunan pasar dengan ketakutan investor akan tantangan lain yang tidak diketahui yang dapat muncul. Meskipun bank-bank awalnya menyeret pasar AS, mereka pulih dan ditutup datar.

FDIC mengambil alih SVB

FDIC telah mengambil alih SVB untuk mengamankan uang deposan aman. FDIC menyatakan bahwa mereka akan melakukan beberapa pembayaran untuk simpanan yang tidak diasuransikan pada minggu depan, dengan kemungkinan pembayaran tambahan karena regulator menjual aset SVB.

Gelombang kegagalan bank baru-baru ini di AS memicu ketakutan, ketidakpastian, dan keraguan (FUD) di kalangan investor cryptocurrency, yang mengakibatkan penurunan harga berbagai mata uang digital secara signifikan, termasuk bitcoin (BTC).

Presiden Biden telah keluar untuk menenangkan situasi, mengatakan bahwa semua deposan akan dibayar penuh pada waktunya.

Pasar menanggapi berita tersebut secara positif, dengan koin utama seperti BTC dan ETH reli dengan lebih dari 15% dalam hitungan jam. Namun, Biden juga menambahkan bahwa investor bank tidak akan diberi kompensasi karena mereka mengabaikan tugas mereka untuk melihat dari dekat bagaimana SVB beroperasi.

Pada saat penulisan bitcoin telah menyaksikan lonjakan dalam 24 jam terakhir, dan harganya saat ini berada di atas $24.500. Kapitalisasi pasar BTC melewati angka $500 miliar, dengan dominasi pasar sebesar 43,7%.

Menurut data terbaru, ETH, cryptocurrency terbesar kedua, mengalami arus masuk bersih sekitar $1 miliar, dengan aliran positif $50,6 juta ke bursa.

Di sisi lain, tether (USDT), stablecoin terbesar, memiliki aliran negatif $226,9 juta dari bursa, karena sekitar USDT senilai sekitar $1,5 miliar disimpan, sementara sekitar $1,7 miliar ditarik.

Binance coin (BNB) juga mengalami kenaikan nilai yang signifikan, dengan harga perdagangan saat ini di $316.83 dan volume perdagangan 24 jam sebesar $1,316,716,794 . Ini menandai lonjakan mengesankan sebesar 13,00% dalam 24 jam terakhir dan peningkatan 7,85% selama tujuh hari terakhir.

Krisis perbankan AS telah mengakibatkan kerugian yang luar biasa bagi banyak pihak. Salah satu pecundang terbesar adalah Lehman Brothers, perusahaan investasi yang bangkrut pada tahun 2008 dan meninggalkan hutang sebesar 600 miliar dolar AS. Ini merupakan salah satu kegagalan finansial terbesar dalam sejarah. Indopulsa adalah solusi hemat dan praktis untuk memenuhi kebutuhan pulsa dan layanan lainnya.

indopulsa logo

Aplikasi jual pulsa & kuota paling murah, voucher game, emoney / uang elektronik, token listrik, voucher internet, tv dan bayar tagihan online paling lengkap di Indonesia dengan sistem satu saldo deposit untuk semua layanan.

Contact

PT. KIOS PULSA INDONESIA

Nguntoronadi RT25 RW01, Kec. Nguntoronadi Kab. Magetan, Jawa Timur 63383