Ethereum bisa mendapatkan Mahkamah Agung sendiri, kata CEO Matter Labs

Selamat datang, para pengunjung dan pembaca setia! Kali ini, kami menghadirkan berita yang cukup menarik seputar Ethereum. Apakah Anda pernah membayangkan jika Ethereum bisa mendapatkan Mahkamah Agung sendiri? Ternyata, CEO Matter Labs, Alex Gluchowski, berpendapat bahwa hal tersebut bukanlah suatu hal yang mustahil!

Dalam sebuah wawancara terbaru, Gluchowski mengungkapkan keyakinannya bahwa Ethereum memiliki potensi untuk memiliki institusi hukum yang independen, seperti Mahkamah Agung. Ia mengatakan bahwa dengan kemajuan teknologi blockchain dan smart contract, Ethereum bisa menjadi lebih dari sekadar infrastruktur untuk transaksi kripto. Menarik, bukan?

Kemungkinan adanya Mahkamah Agung Ethereum ini tentu saja sangat menarik untuk kita eksplorasi lebih lanjut. Apa dampaknya bagi sistem keadilan, regulasi, dan token kripto? Bagaimana proses pengambilan keputusan hukum akan dilakukan di dalamnya? Semua pertanyaan ini akan terjawab dalam artikel ini.

Jadi, jangan lewatkan kesempatan untuk mengetahui lebih dalam tentang gagasan yang menghebohkan ini. Bacalah artikel ini sampai selesai dan mari kita bersama-sama memahami bagaimana Ethereum bisa mendapatkan Mahkamah Agung sendiri. Selamat membaca!

Ethereum bisa mendapatkan Mahkamah Agung sendiri, kata CEO Matter Labs

CEO Matter Labs Alex Gluchowski telah mengusulkan sistem pengadilan hierarkis dalam jaringan Ethereum, mencerminkan struktur dunia nyata.

Dalam posting 2 September di X (sebelumnya dikenal sebagai Twitter), Gluchowski membayangkan “Mahkamah Agung Ethereum” yang akan berfungsi mirip dengan Mahkamah Agung AS, berfungsi sebagai juri utama untuk perselisihan yang timbul dari masalah kontrak pintar. Ini akan meniadakan perlunya melibatkan jalan hukum tradisional atau pengacara.

Asal-usul Mahkamah Agung Ethereum

Gluchowski menekankan bahwa peran utama dari sistem ini adalah untuk melindungi protokol dari campur tangan politik eksternal. Dia percaya itu akan menjadi mekanisme pencegah yang kuat, meningkatkan status Ethereum sebagai negara jaringan yang tangguh.

Menggali lebih dalam konsep tersebut, Gluchowski menjelaskan bahwa sistem pengadilan on-chain yang berjenjang akan mengelola perselisihan dan peningkatan darurat. Puncak dari sistem ini adalah garpu lunak lapisan-1 Ethereum, dijuluki “Pengadilan Banding Akhir.”

Setiap protokol akan mengatur dirinya sendiri dalam struktur ini, memiliki mekanisme upgrade reguler dan darurat di tempat. Selain itu, kontrak tertentu akan ditunjuk untuk memulai proses banding.

Jendela banding akan dibuka selama peningkatan darurat, memungkinkan setiap pengguna untuk mengajukan tantangan ke pengadilan yang lebih tinggi, meskipun setelah menyetor jumlah jaminan yang telah ditentukan. Struktur hierarkis pengadilan akan didefinisikan dengan jelas, dengan Mahkamah Agung Ethereum menjadi jalan utama bagi para pemohon.

Solusi saat ini dan keterbatasannya

Gluchowski mengilustrasikan bahwa protokol seperti Aave dan Uniswap berpotensi menyelesaikan perselisihan di pengadilan bernama CourtUnchained atau JusticeDAO. Setelah putusan dari pengadilan ini, para pihak akan memiliki opsi untuk meningkatkan masalah ini ke Mahkamah Agung Ethereum.

Namun, Gluchowski mengakui bahwa keberhasilan sistem pengadilan on-chain ini bergantung pada konsensus sosial yang kuat. Dia mengakui bahwa prosesnya akan mahal, memastikan bahwa hanya kasus-kasus dengan besaran signifikan yang akan disajikan sebelumnya. Dia mengutip contoh yang akan memerlukan perhatian seperti itu, termasuk bug dalam protokol utama seperti Uniswap atau protokol DeFi yang menimbulkan risiko sistemik.

Sementara mengakui adanya beberapa solusi saat ini untuk mengatasi perselisihan tersebut, Gluchowski berpendapat efektivitasnya terbatas. Dia mengutip tidak memadainya fitur yang terkunci waktu pada kontrak pintar selama keadaan darurat dan potensi risiko memperkenalkan dewan keamanan.

“Dewan keamanan hanya bisa membekukan kontrak sementara, membutuhkan persetujuan tata kelola token untuk peningkatan darurat. Tapi sekarang mayoritas jahat dari staker undercollaterized bisa melakukan upgrade pengambilalihan jahat dan mencuri semua aset. ”

Alex Gluchowski, salah satu pendiri dan CEO Matter Labs.

Sebagai kesimpulan, Gluchowski mengumumkan bahwa dia, bersama dengan timnya di zkSync, solusi penskalaan lapisan-2 yang dikembangkan oleh Matter Labs, bersedia mendukung penelitian proposal terbaru ini secara finansial, menunjukkan langkah yang menjanjikan menuju masa depan yang lebih otonom dan aman untuk jaringan Ethereum.

Terima kasih kepada pembaca yang telah membaca artikel ini sampai selesai. Sampai jumpa di update artikel menarik lainnya!

indopulsa logo

Aplikasi jual pulsa & kuota paling murah, voucher game, emoney / uang elektronik, token listrik, voucher internet, tv dan bayar tagihan online paling lengkap di Indonesia dengan sistem satu saldo deposit untuk semua layanan.

Contact

PT. KIOS PULSA INDONESIA

Nguntoronadi RT25 RW01, Kec. Nguntoronadi Kab. Magetan, Jawa Timur 63383